Dilema Soekarno Hukum Mati Sahabat Sendiri

Dilema Soekarno Hukum Mati Sahabat Sendiri

- in Ragam, Sosok
582
0

Teropongonline,Medan-Soekarno dan Kartosoewirjovadalah sahabat lama kala masih menimba ilmu dan mondok di rumah HOS TJokroaminoto di Surabaya pada tahun 1918-an.

Kartosuwiryo dikenal sebagai seorang yang memiliki ideologi Islam yang kuat. Namun siapa sangka jika dari ideologi itu, mulanya ia justru menempuh pendidikan sekuler dari sekolah Belanda, yakni Europeesche Lagere School. Selepas lulus, pria yang benama lengkap Sekarmadji Maridjan Kartosoewirjo ini, juga melanjutkan studinya di sekolah kolonial, yakni Nederlandsch Indische Artsen School untuk mengambil keahlian kedokteran.

Detik-detik Pergerakan Kartosuwiryo dan Soekarno Untuk Menentukan Gagasan Dasar Negara. Saat penjajah Jepang membentuk BPUPKI, yakni badan yang melakukan usaha-usaha persiapan kemerdekaan Indonesia, Kartosuwiryo banyak melakukan penetrasi melalui wakil-wakil Islam seperti Ki Bagus Hadikusumo dan Kiai Ahmad Sanusi supaya membentuk Negara Indonesia yang memberlakukan syariat agama. Bahkan ada peran Kartosuwiryo pula bagian pertama dari Piagam Jakarta memuat kalimat “kewajiban menjalankan syariat Islam bagi pemeluknya”.

Namun kemudian, kalimat tersebut diubah menjadi “Ketuhanan Yang Maha Esa” selang sehari setelah kemerdekaan di tanggal 18 Agustus 1945. Nah, kalimat terakhir inilah yang kemudian digunakan dalam sila pertama Pancasila yang konsep awalnya menjadi gagasan Soekarno sebelum Indonesia memproklamirkan kemerdekaan.

“Pada 1918 ia adalah seorang sahabatku yang baik. Kami bekerja bahu membahu bersama Pak Tjokro demi kejayaan Tanah Air. Pada tahun 20-an di Bandung kami tinggal bersama, makan bersama, dan bermimpi bersama-sama. Tetapi ketika aku bergerak dengan landasan kebangsaan, di berjuang semata-mata menurut azas agama”, Kata Soekarno yang dikutip dari buku “Bung Karno Penyambung Lidah Rakyat.

Semasa tinggal di rumah Pak Tjokro yang tak pernah bosan mengomentari Soekarno saat berlatih pidato di depan cermin.
Namun tak jarang kritik yang dilontarkan Kartosoewirjo lebih kepada ejekan.

“Hei Karno, buat apa berpidato di depan cermin? Seperti orang gila saja”, celetuk Kartosoewirjo yang dikutip dari Majalah Intisari Edisi Agustus 2015.
Mendengar komentar sahabatnya Soekarno muda membalas, ” Tidak seperti kamu, sudah kurus, kecil, pendek, keriting mana bisa jadi orang besar!”, begitu yang ditulis dari Majalah Intisari Edisi Agustus 2015.
Kemudian keduanya tertawa bersama-sama.

Namun perjuangan kedua sahabat itu mulai berbeda arah, yang membuat seperti terlihat berselisih pandang.
Soekarno sangat nasionalis, sedangkan sang sahabat, Kartosoewirjo sangat religius.

Tahun 1962, nama sang sahabat mencuat sebagai salah satu pentolan yang dianggap memberontak pemerintahan Republik dibawah DI/TII.

Dilansir dari SOSOK.grid.id dalam artikel ‘Bung Karno Menangisi Sahabatnya, Si Pria Pendek Bertubuh Kurus dan Rambut Keriting’, Soekarno tak kuasa menahan tangis saat ia harus menandatangani surat keputusan untuk menghukum mati Kartosuwiryo.

Yang membuat sedih Bung Karno bukanlah kelompok pemberontak tersebut, namun Kartosuwiryo pimpinan dari kelompok itu adalah sahabat masa mudanya.

Ketika menjabat menjadi Presden pasca Kemerdekaan Indonesia, selang berapa tahun kemudia meletuslah pemberontakan yang dipicu kekecewaan dan dipimpin oleh sang sahabat, Kartosoewirjo.
Salah satu keputusan berat yang harus diambil Soekarno adalah menandatangai vonis mati terhadap sahabatnya tersebut.

Karena Kartosoewirjo terbukti sebagai Imam dan Pimpinan Darul Islam/ Tentara Islam Indonesia (DI/TII).
Sekarmadji Maridjan Kartosoewirjo, berkas eksekusi mati tertulis nama itu berkali-kali disingkirkan dari meja kerja Soekarno.

Kisah Soekarno dan Kartosoewirjo ini juga telah ditulis oleh Roso Doras Dalam bukunya yang berjudul “Bung Karno VS Kartosoewirjo : Membongkar Sumber Dana DI/TII”

Reporter : Clara Wirianda

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You may also like

5 Website Kursus Online Gratis Bersertifikat

Teropongonline, Medan-Kursus online semakin menjadi andalan untuk meningkatkan keahlian dan